Senin, 10 Desember 2012



Di pabrik benang tempat dimana saya bekerja ada anak baru, sepertinya dia baru masuk satu minggu yang lalu, kata teman-teman kerjaku dia cantik banget makanya sering di godain _menurut saya mah biasa-biasa saja_

Namanya Lia (nama panjangnya Muliya nengsih) namun saya sering menyebutnya Adelia, dia berkerudung dan sedikit manja, baik penurut dan polos banget, tapi dipikir-pikir memang cantik sih!!! “Gubrak”
Sayangnya, saya kurang suka sama dia, entah kenapa?? "Jangan-jangan kamu Homo He . . he . . he . ." kata teman-teman kerjaan saya yang selalu membicarakan anak baru itu.

Setiap kali bertemu dia selalu tersenyum sama saya, namun saya hanya bembalasnya dan tanpa basa-basi, dengan pandangan mata saya dingin dan eXtra cuex.
_bukannya Saya jual mahal, gak enak saja sama atasan_

Baru beberapa hari dia kerja ,sudah di suruh lembur sama Leadernya,
_biasanya anak baru selalu di suruh lembur_ mungkin di kerjain dulu, atau di ujia apakah dia mampu bekerja keras?

Aku tidak tega sama dia , di takut-takutin sama teman-teman saya, dan selalu di kerjain abis-abisan, akhirnya saya menemani dia Lembur, kebetulan saya Sudah tidak ada pekerjaan bersama teman saya. Dari situlah saya mulai kenal akrab sama dia, dan kami mulai menceritakan tentang kehidupan kami masing-masing, ternyata dia (Adeliya) orangnya asik juga dan memang cantik.
_tuh kan kekeh mengatakan dia Cantik_

Ternyata, dia bekerja sebagai HRD producksi, dia baru lulus dari universitas negri Daerah bandung.
_wah kok dia baik sama kami ya_

Setiap saya tersenyum dia selalu diam menatap saya, katanya setiap ketemu sama yang dia kenal, dia selalu tersenyum dan menyapa, jujur saja saya jadi merasa tidak enak di pandangi seperti itu.
_apa saya nya saja yang ke Pede an_

Saya selalu senyum-senyum sendiri kalau ingat saat itu, saat masalalu yang takan terulang dan tergantikan.
Ya, dia selalu memperhatikan saya, setiap kali bertemu dia selalu membuat aku nyaman dan nyaman. dia tau bagaimana menghargai orang lain meskipun bawahannya, dan dia juga tau bagaiamana jadi pendengar yang baik.

Aku sadari kalau dia punya perhatian special kepadaku, dan aku ingin membalasnya sebisa mungkin.
_namun itu tak sempat saya akukan sampai sekarang_

Malah kadang kalau kami ketemu pas mau Scan ID card (absen), dia selalu mencuri-curi pandang gitu sama saya, kalo aku mengetahuinya aku selalu menganggkukkan kepalaku samabil tersenyum. ( Ibu sapa saya, iya A farid  sambil tersenyum= mungkin itu maknanya dari menganggukan kepala saya sembari tersenyum)
_saya sangat merasa tidak enak sekali, apalagi dia atasan saya_

Next Chapter
Suatu Minggu, saya masuk pagi (maklum di pabrik 3 shift : pagi, siang & malam) dan ketika saya sedang berjalan mau Scan id card, kebetulan tempat Scan id card berada dekat dengan kantornya, “mau pulang Mas” ( waktu itu itu dia belum tahu saya orang Sunda, jadi selalu panggil Mas, tapi setelah dia tahu saya Orang sunda . dia selalu memanggil saya dengan panggilan AA) katanya tiba-tiba membuat saya kaget.
_kirain tidak ada orang_

Lalu aku mendekatinya ke depan pintu “iya bu, Tumben belum pulang?” jawabku pelan dengan senyuman.
_aku tidak ada perasaan apapun, hanya saja dia atasan saya_ masih saja saya jual mahal dan mengingkari perasaan ini.

“iya nih sedang banyak kerjaan aja, Saya lebih muda dari kamu lho”
“oh maaf, tapi kita belum kenalan resmi”
“oke nama saya Muliya Nengsih’
“oh, saya farid”
Dari situ saya masuk ke ruangannya, yang banyak komputer, memnag teman-temannya sudah pada pulang, kalau office jam pulangnya sejam lebih awal dari shift pagi (office pulang jam 5 sore, sedangkan shift pagi pulang jam 6 petang).
“sudah selsai ya?” tanya saya karena dia tiba-tiba diam.
“boro-boro masih banyak yang harus saya selsaikan, tapi Besok sajalah”
“memang kenapa?” tanya saya yang agak bingung juga katanya banyak yang harus di selesaikan tapi kok malah mau pulang
“abis saya sendirian, inikan udah magrib”
“oh, gini saja, kita sholat magrib dulu, nanti saya temanin deh, Mau??” tawaran saya, jujur saya tidak ada maksud apapun, hanya saja kasian, dia sangat baik sama semua orang termasuk sama Cleaning service /office boy.
“oke ide bagus, kalo tidak merepotkan” katanya. Dan kami ke Mushola pabrik.

Se usai Sholat magrib, saya ngajak Adelia makan dulu, maklum dari jam istirahat tadi saya belum makan, dan kamipun makan di Kantin yang deket-deket aja dan kamipun makan sama-sama, ternyata di kantin ada juga teman-teman saya yang sedang merokok, jadi kami ngobrol basa basi sedikit.

Tidak berapa lama setelah kami beres makan dia nanya: “jadi nemenin saya tidak?”
“hayu sekarang saja” kata saya, lalu saya pamit pada teman-teman dan nemenin dia di office.
“kalau sudah bosan bilang saja ya A” pintanya sambil senyum
“siap laksanakan” jawab saya meniru gaya Abri
“sampai pagi juga gak masalah” gombal saya, maklum kami sudah mulai akrab

Di ruangan tempat dia kerja ada 9 Meja Komputer, semuanya kosong, kadang aku jalan-jalan sekitar kantor kadang juga hanya melihat-lihat saja kerjaan dia apa saja yang dia ketik.
“daripada AA mondar mandir gak jelas, pake aja komputer itu” katanya yang bingung mungkin pusing melihat saya bolak-balik dari tadi.
‘untuk apa?” tanyaku bingung
“pake main game juga boleh”
_malas banget, jawab saya padahal saya gengsi, karena saya tidak bisa menggunakan komputer_

Akhirnya menjelang jam 8 malam dia mau pulang. aku mengajak dia sholat Isa dulu. Kami ngobrol lagi sambil jalan menuju Mushola. Sesudah sholat isa kami masih asik ngobrol, mulai dari obrolan serius, sampai bercanda kelewatan.
_aneh ya kok dia mau gaul sama saya bawahannya_

“kamu berani pulang sendirian?” tanya saya, kebetulan Mess wanita lebih jauh dari mess pria.
“gak tau mungkin nanti akan menelpon teman kamar saya saja”
‘biar saya saja mengantar kamu” lalu saya mengantarnya sampai pintu gerbang mess wanita. Karena di atas jam 9 Malam dilarang menerima tamu di mess wanita, bisa-bisa di beri sangsi sama ibu mess.
Ketika dia akan masuk messannya dia menengok padaku, saya hanya senyum sambil melambaikan tangan saya.

Sejak malam itu, kalau berpapasan saya tidak hanya tersenyum, tapi kalau tidak ada orang lain, saya juga suka menanyakan apa saja di tanyakan, atau bercanda-canda saja.

Dia juga sudah tidak malu-malu lagi menyebutku AA.
Kadang teman kerjaku curiga karena adelia (bu Liya), memanggilku AA, lucu juga kadang aku ke ceplosan memanggilanya dengan sebutan Adeliya.
padahal semua itu maksudnya hanya tanda keakraban biasa, gak tau kalo diamah??

Aneh
Ada suatu kejadian yang membuatku merasa aneh?????????????????????
Saat aku mau scan id card, karena antri jadi aku duduk dulu dekat pintu officenya, eh dia nyamperin aku, ngajak ngobrol dan tiba-tiba Fera temen satu kerjaan Tfo datang “jadi gak nanti malam?” dia ngajak aku main ke rumahnya dengan si Dodi (teman satu kamar messan saya) saudaranya.
“oke nanti saya  kabarin” setelah puas dengan jawaban saya yang meyakinkan, akhirnya Fera pergi meninggalkan kami.

“ya, malam ini ada acara ya?”
“emang kenapa?” tanya saya
“enggak, mau gak selasa antarin saya ke toko buku yuk?”
“oke, saya pulang dulu ya” pamit saya, duluan pulang karena dia lagi nunggu Bu Yusna.
_gak tau mau ngapain sama HRD yang galak itu, sabodo teuing ah_

Hari selasa aku lupa kalo saya ada janji sama Adeliya(Bu Liya), saya lupa tidak memberi kabar kalau saya tidak bisa nemanin dia ke toko buku. Saking asiknya Nonton Film kesukaanku, sama anak-anak di Rumahnya Fera.
_ah sudahlah besok saja saya minta maaf_ hati kecil saya bicara dengan menspelekan hal itu

Eh benar besoknya dia nanyain saya, saya jawab saja Main ke Rumah Fera.
Dia nanya Fera itu siapanya kamu?, saya hanya menjawab teman kerjaan saja, dia juga nanya apakah Fera itu pacar (cewek) saya, saya bilang sama dia hanya teman kerjaan saja dan kami memang akrab.
_dasar cewek Gosip aja kerjanya, tiap deket sama cewek pasti ngiranya pacaran_

Kadang juga dia nanyai Lidry itu siapa, dan dia itu siapa??
Hampir semua teman kerjaku dia tanyain. ada apa dengan dia apakah dia suka sama saya??
_ha ha ngarep, tidak mungkin lah saya hanya suka berteman saja sama dia, sama halnya sama Dini, dania, lindri dan yang lainnya_

Sejak saat itu dia jadi aneh sama saya, setiap saya mau scan id card dia gak pernah nengok sama saya, dan kalaupun nengok dia gak pernah senyum, kalo dia pulang duluan juga gak pernah pamit lagi, beberapa hari ini meskipun saya yang senyum duluan tetep saja dia tidak mau senyum, pokoknya saya di Cuekin abis-abisan dech bagai sampah yang terbuang!!!.
_wah kenapa nih nona Hrd, aneh banget_

Seminggu lebih dia seperti itu, akhirnya pada sore hari ketika saya mau scan id card dia senyum tba-tiba, Saya kerjain aja, pura-pura ngambek, & marah, saya tidak balas senyumnya, saya juga tidak menyapa dia.
_apa saya mulai suka sama dia ya?_

Biar dia ke pancing nih sama sikapnya kemarin, enak saja ngambek tanpa alasan, tapi kalo saya seperti itu apa dia gak ngira kau suka sama dia??
_ah sabodo teuing ah_


Aneh 2
2 minggu setelah kejdian itu kebetulan saya di oper (pindah) dari Tfo ke Divisi Pewarnaan benang, yah meskipun masih di area yang sama, namun beda Gedung, selain kangen sama anak-anak Tfo aku juga harus adaptasi lagi dengan teman-teman kerja yang baru, saya juga gak pernah ketemu Adeliya, hanya sekali saja pas pulang jum’atan di kantin.(lagi sibuk-sibuknya) Pada saat ada kunjungan dari Pusat.
saya juga gak sempat sms ngabarin aku pindah divisi.

Beberapa hari kemudian setelah saya pindah divisi adeliya ada Sms saya “AA dimana, kok tidak pernah kelihatan”
-ha ha pasti dia nyariin saya, kangen ya adeliya_ #ge er.com
Aku jawab saja “sedang sibuk, jadi jarang gentayangan”
Dia sms balik “kok kayak Hantu gentayangan A”
“kan calon hantu he he” ku balas pake emotion icon
“Sekarang AA dimana”
“lagi di kantin sama Teman-teman kerja” karena sudah lama kami gak ketemuan sama anak-anak Tfo, kami asik banget ngobrolin masalah d kerjaan, sampai aku lama balas smsnya.
“ya udah met makan siang A” tutupnya, aku tidak membalasnya.

Next Chapter
Ketika aku mau scan id card (absen) kebetulan bareng sama anak-anak Tfo, Rendi, dodi, ujang dan fera. eh ada adeliya sedang duduk di meja kerjanya, dia senyum. Aku hanya membalas se wajarnya, gak enak ada Bu Merlin yang galak 

Memang kami semakin akrab, seperti halnya aku sama anak-anak Tfo, apalagi aku suka kirimin adeliya sms yang kata-kata puisi, gombal, pepaah, romantis, humor dll, sama saja aku juga smsan seperti itu sama anak-anak Tfo. Aku tidak ada maksud tertentu hanya lucu-ucuan saja habisin Smsan Gratis.
_jadi wajar dong kalo kami akrab_

Di mess Dodi anak garut teman sekamarku di mess, dia kerja sambil kuliah, dia orangnya alim baik dan cerdas. Satu kamar mess di huni sama 8 orang, namun aku hanya akrab dengan 3 orang saja Ruslan anak Jakarta, Rendy anak semarang, dan Dodi anak garut, namun aku lebih akrab sama Dodi, karena kami sering bareng di acara ke agamaan, sama-sama orang sunda dan satu Divisi.

“tadi Buliya nanyain kamu” kata dodi sambil mengusap-ngusap rambutnya yang basah habis mandi.
‘emang dia ngomong apa?” tanyaku sambil menmbuka baju, karena pulang kerja dan hendak ke masjid, kami biasa bareng ke masjid kalo aku dan Dodi sama-sama masuk pagi.
“aku jawab saja tidak tau, abisnya takut salah ngucap”
Aku tidak berkomentar apapun hanya mengambil Handuk dan pergi ke kamar mandi.

Pulang dari masjid
“Kamu pacaran ya sama bu liya?”
“enggak, hanya akrab saja” jawabku dengan enteng
“hampir semua orang di pabrik ini mengira kalian pacaran”
“ah itukan hampir belum yakin, kata mereka, ha ha ha” canda saya.
“iaya Rid bu liya selalu nanyan kamu, kalo ke Tfo”
‘terus kamu bilang apa Di?” tanyaku penasaran he he he
“ku bilang saja ada perlu apa, kok selalu nanyai Farid” katanya sambil cekakak-cekikik.
_parah nih orang emang rese suka bikin malu orang lain_

“ya aku bilang saja kalau kamu pindah divisi sudah lama” kata Dodi sambil mengeluarkan kunci gerbang mess pria.
Aku juga kadang bingung kok dia selalu nanya-nanyain aku, heran jadinya???

Pas hari Valentine juga dia ngasih saya kado pas saya buka ternyata isinya Coklat ssama topi Putih kesukaanku, aku tanya kenapa ngasih saya kado valentine, katanya yah mumpung masih jomblo saja jadi, gak ada acara valentinan, dan biasanya selama ini dia terus yang dapat hadiah Valentin.
_oh maksudnya karena dia Jomblo, jadi aku pelampiasannya, ya gapapa lah_

Katanya kalo sedang berduaan aku Romantis, kayak pacaran, perasaan aku biasa-biasa saja, ah dianya saja merasa, aku mah tidak.

Kalo sehari saja aku tidak smsan dia suka sms duluan, nanyain kenapa kok gak sms, ya aku juga bingung mau sms apaan masa sms kosong.

Kadang dia juga sms nanyain kok sombong, kalo kami ketemu dan aku tidak nyapa dia, ah padahal biasa-biasa saja!!!

Oalah kenapa tuh dia kok kayak curigaan gitu, he he he he . . .

Usai Valentine
Ketika aku lagi duduk di kantin sama Dania anak tfo juga memang hapir semua anak tfo akrab, makanya meskipun saya sudah beda divisi tetep saja sata masih solid care dan akrab sama anak tfo, jadi kami selalu ngumpul dan bercanda kalo ketemu di kantin, mess, mushola ataupun dimanapun.

Saat itu dania abis pulang kampung dari Pangandaran dia beli gelang, banyak untuk anak-anak tfo, dan aku yang pertama kali dapat oleh-olehnya, ketika Dania memakaikan gelang di tanganku adeliya lewat mau makan, aku hanya menyapanya dengan “hai ‘ sambil senyum dan kembali asik lagi dengan oleh-oleh dari dania.

Bebarapa lama kemudian dia sepertinya marah entah kenapa?, tentu saja pas kami ketemu di Toilet dia langsung balik lagi, aku tanya kenapa balik lagi katnya penuh, eh tiba-tiba ada yang keluar dari toilet cewek, ‘tuh kosong” kataku, lalu adliya balik lagi ke toilet dengan wajah agak kesal dan tanpa sepatah katapun yang terlonterkan.

Entahlah apa dia cemburu atau paplah aku gak ngerti, sejak kejadian di kantin itu Adeliya jadi berubah padaku, memang dia selalu berubah seakan marah padaku setiap kali melihat aku bercanda atau bareng sama anak tfo cewek, padahal kalau dia mau gabung yo silahkan!
Tapi dia tidak lama marahnya, memang dasarnya dia orang baik, he he he . .

Aku sadar Adeliya berubah, pas terakhir kali aku ketemu dia masih extra cuex sama saya, dia lewat begitu saja tanpa senyum sapa salam, eh malah nyapa dodi dengan kata “hai Dodi, apa kabar”, dodi saja merasa aneh, apalagi saya!!

Pas dia mau pulang ku tanya saja “pulang ya adeliya” eh dia juga jawab “iya A, Duluan ya”
“mangga” kataku sembari senyum akhirnya dia ngomong juga!

Hari minggu/besok dia Libur (biasa pegawai kantor), kalo aku sih di Suruh OT (over Time), sama Pak Abdul yang jarang banget ngomong, tapi kalo ngomong pasti jika ada sesuatu “kata dodi yang alim” , padahal Adeliya ngajakin saya Nonton!!
_bodo amat ah, yang penting kerja aja dulu_

Minggu siang saya sms dia “Ade lagi dimana?”
“di Swalayan A, biasa belanja, Aa dimana?” tanyanya pake emotion icon bingung.
“aku lagi di mess sama anak-anak ngumpul aja,

Sejak awal saya biasa-biasa saja dengan adeliya, tidak ada perasaan apapun, hanya teman suka duka saja, karena dia enak di ajak bicara nyambung dan dia juga baik.

Banyak orang-orang bertanya termasuk teman se mess juga Dodi, mereka menanyakan Hubungan kami, kapan jadian, biasa jalan kemana saja, wah kayak artis saja di introgasi, maklum Buliya kan orang office wajar kalo mereka selalu menggossipkan dia.

Termasuk juga Dodi yang begitu senang jika membahas tentang adeliya, sepertinya dia suka, namun dia selalu berkata “ah itukan cewekmu, mana mungkin aku, merebutnya, lagian Buliya juga sangat menyukaimu”

Aku selalu mencoba untuk mencintainya, menerimanya, dengan jalan bareng, makan malam bareng, sampai ke toko buku bareng dan sering, namun kenapa perasaan cintku padanya tidak kunjung datang juga.

Kalau aku dekat dengan fera, dania, dinni, lindri ataupun siapa saja wanita temanku, dia pasti memperlihatkan rasa marahnya, dan dia ngambek dengan menghindariku beberapa hari, namun setelah itu dia kembali seperti biasanya, senyum-senyum, salam sapa dan smsan,
_aneh gak coba_

Putus Sebelum jadian
Waktu itu aku libur, jadi memutusin untuk pulang kampung halaman. Sekitar 2 hari (+bolos kerja 1 hari), pulangnya aku naik angkutan karena Bis jemputan karyawan yang lewat sudah berangkat, ketika di angkot ku ketemu sama Lindri, kamipun ngobrol
_ aku se angkot sama salah satu Cewek Primadona pabrik, masa di anggurin_

Pas nyampai di depan gerbang mess wanita hujan turun deras banget, untung saja lindri bawa payung (selain cantik dan ramah dia juga selalu sedia payung sebelum hujan), gubrak!!!
Sayapun satu payung sama Lindri, sampai ke pintu Mess wanita, dan payungnya, saya bawa ke mess pria #minjem, bukan nyuri.
Ternyata ada Adeliya lihatin saya dari tadi kayaknya.
_kok dia tidak ngantor padahal ini hari kamis_

Semenjak kejadian itu saya tidak pernah lagi melihatnya, kadang saya ke office, tidak boleh masuk sama Security.
_tumben banget ya,pintu office sekarang di tutup_

Sampai saya habis Kontrak kerja, dan saya mau pamitan juga, saya tidak sempat ketemu dengannya, 22 Bulan bersama, berakhir dengan tanpa sepatah katapun, malahan tanpa bertatap muka.
_dari situ aku merasakan kalau aku sangat membutuhkannya_

Sampai aku masuk pesantren di daerah tetangga kabupaten kelahiran saya, di suruh orang tua dan Abang saya.

Setahun Kemudian
Pada hari raya Idul fitri/Lebaran di pesantren memang tidak ada Liburnya Belajar (karena Belajar Itu ibadah), namun karena kebanyakan para Santri Mudik, ya wis Aku juga mudik.
_ingin merasakan Dunia bebas sejenak he he he_

2 hari setelah Idul Fitri aku menyempatkan diri main ke mess, kangen juga sama anak-anak mess & Tfo, semuanya tidak sesuai harapanku, aku tidak bertemu dengan orang-orang yang aku tuju, termasuk Adeliya, saat aku ingin menemuinya untuk meminta maaf, meminta hatiku yang beberapa bula ini telah dia curi, meminta dia mengembalikan serpihan masalalu yang tak sempat ku sadari, yang selalu membuatnya terluka, aku baru menyadarinya ketika dia tidak pernah hadir di hari-hariku, tidak pernah menemaniku saat makan, jalan, ke toko buku, dan semuanya hanya ada dia selalu.

Ya, Adeliya telah menikah dengan Dodi teman se kamarku di mess, dia yang ku tau sangat simpatik dan sangat menyukai Adeliya, Dodi tidak salah menikahi Adeliya, karena dia tau Hubungan saya dengan Adeliya, begitupun dengan Adeliya yang memilih Menikah dengan Dodi, karena dodi memang orang yang pantas, baik, alim s1 lagi, pantas jika mereka di persatukan.
_namun kenapa saya selau mengingat kalau hal itu adalah penusukan di belakang, dan membuat saya selalu merasa bersalah se umur hidup_

Kenapa saya merasa mencintainya setelah dia jadi Istri sahabat saya.
Saya mencintainya setelah saya mencampakan dia di hutan belantara, jika Dodi orang yang menyelamatkannya di Hutan Belantara, maka pantaslah jika Dodi menjadi pangerannya.

Aku baru menyadari Cinta itu apa.
Aku tahu bagai mana rasanya di campakan, bagai mana Rasanya bertepuk sebelah tangan.
Aku hanya diam di depan mess pria menangis bagai naka kecil, aku pulang seakan melayang tanpa berpijak ke tanah, aku di anterin Dania naik motor, sampai ke Jalan pertigaan ke Rumahku, yang >3 Km, aku jalan kaki tanpa sadari meski hujan turun begitu deras aku tetap berjalan kaki, dinginya angin, Derasnya hujan yang turun tak mendinginkan perasaanku yang berkobar.

Aku tak tau apa yang harus aku lakukan.

Bersambung!!

2 komentar:

  1. Ah gak seru, pake Bersambung saja Boss, kayak Sinetron Tau>>>>>>>>

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga Cerita, Biar Penasaran Gan He .. he .. he ..:p

      Hapus

BTemplates.com

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Google+ Badge

Diberdayakan oleh Blogger.

Owner Blog

Salam Persahabatan, dan Salam persaudaraan.
terima Kasih Anda telah berkunjung/membaca artikel saya, kebanyakan postingan di Blog Farid Aslam ini adalah hasil karya saya, namun ada beberapa yang saya rangkum, atau saya Kumpulkan dari berbagai sumber. dan ada juga yang Sahabat kirim melalui Email, ke pada saya untuk di Posting di Blog ini. Dan Sahabat juga boleh mengirimkan Cerita (fiksi, ilmu pengetahuan, pengalaman hidup, Agama Islam dan lainnya), semuanya akan saya tampung di Blog saya ini.
sekian dan Terima kasih jadilah Manusia yang berguna bagi sesama.
wassalam
Manusia Paling amat sangat Fakir akan Rahmat Robb

Translate

Popular Posts