Kamis, 22 Agustus 2013


  Abdi adalan nama panggilan untuk diri senrdiri (bahasa Sunda)yang artinya Saya, aku atau Gue. Meskipun kebanyakan orang sunda sudah tidak memakai bahasa itu “abdi” karena bahasa itu sangat halus, meskip kadang suka di sisipkan kata “sim” = sim abdi.jaman sekarang bahasa sunda halus sudah sangat jarang di pakai di kalangan orang sunda, selain tidak ada motivasi untuk memperdalam ilmu pengetahuan juga tidak adaya dukungan dari para pihar pemerintahan. Maka sehari-hari yang bisa kita jumpai di tatar pasundan hanya bahasa kasar (tidak jauh berbeda dengan bahasa Indonesia yang tidak banyak para penduduk Indonesia menguasainya).
Tentu saja jika saya bertemu dengan sesama orang Sunda kebanyakan mereka enggan berbicara dengan bahasa Sunda, berbeda dengan orang-orang dari tanah Jawa, Padang, Batak dan lainnya. Kadang saya sangat sedih bahasa nenek moyang saya mungkin akan musnah dengan seiringnya berjalan waktu, bahasa jati diri kami sebagai orang sunda.
Di Bandung saja bahasa sunda sudah sangat jarang di pergunakan dalam percakapan sehari-hari, yah kalau di kampung ssayamah alhamdulillah masih di gunakan, meskipun bahsa sunda sedang (tidak kasar, juga tidak halus) ada berbagai kata-kata dalam bahasa Sunda namun kebanyakannya terbagi menjadi 3 level, namun ada juga bahsa yang hanya memiliki 2 level saja seperti Contohnya :
·         (Saya)  dalam bahasa Sunda = Kasar “Aing”  sedang “Urang/Kuring”  halus “Abdi”
·         (Anda) dalam bahasa Sunda = Kasar “Sia”   sedang “maneh”    halus “anjeun/Salira”
·         (Makan) dalam bahasa Sunda = Kasar “Nyatu/hakan/Lebok”  sedang  “Dahar”   Halus “Tuang/Eumam”
·         (pagi)  dalam bahasa Sunda  Sedang “Isuk”  halus “enjing” namun kata “Enjing’ sering juga di gunakan sebagai kata pengganti “Besok”
·         (Siang) dalam bahasa Sunda yang halus tetap saja di artikan dan di sebut “siang” juga, namun  dalam bahasa Sunda yang sedang, namun bisa juga di sebut kata kasar yang berarti “Siang” yaitu “Beurang”
·         (Malam) dalam Bahasa Sunda Halus “Weungi” dan bahasa Sunda sedang/kasar “Peuting”
·         (Tidur) dalam Bahasa Sunda halus “Kuleum” dalam bahasa sunda Kasar/sedang “Sare/He es”
·         (Bangun) dalam bahasa sunda halus “Gugah” dalam bahasa sunda sedang/kasar “Hudang”  dan lain sebagainya, maka dalam bahasa sunda selalu ada beberapa kata yang di gunakan seperti contoh di atas tadi, namun dalam penggunaan bahasa biasanya di gunakan sesuai bahasa kasar, Halus, ataupun sedang.  Namun kebanyakannya orang Sunda menggunakan bahasa halus apabila mereka melakukan percakapan dengan anak Kecil (untuk mengajarkan sopan santun), atau percakapan dengan oarang tua (yang lebih Tua) dan atau Guru. Namun meskipun bagitu tidak menutup kemungkinan orang sunda juga menggunakan bahasa Sunda halus apabila sedang berbincang dengan sesama temanya.
Dalam Bahasa sunda juga terdapat bahasa yang tidak ada, atau tidak bisa di terjemahkan dengan bahasa Indonesia, atau memang saya saja yang belum tau J  seperti kata “Nundutan” ‘ontohod”  “Borokokok” dan lainnya, meskipun bahasa yang tidak pantas di sebutkan karena tidak formal.seperti “Nurus tunjung” dan lainnya, namun memang bahasa itu juga adalam bahasa resmi atau bukan yang di ketahui oleh kalangan orang tatar pasundan.
Kebanyakan Orang Sunda jarang mau berbicara menggunakan Bahasa Sunda apabila bertemu dengan sesama Orang sunda lagi, entah kenapa?
Namun bagaimanapun juga saya bangga menjadi orang sunda yang Asah, asih, Asuh. Yang paling banyak di dengan dan tidak asing lagi kata “Kumaha damang?”. Bukan bangsa Indonesia itu Bhineka Tunggal ika.
Itulah Cerita ssaya tentang bahasa ‘Sunda” yang ada di Daerah saya, bagai mana dengan Bahasa yang ada di daerah Agan?

0 komentar:

Poskan Komentar

BTemplates.com

Facebook  Twitter  Google+ Yahoo

Google+ Badge

Diberdayakan oleh Blogger.

Owner Blog

Salam Persahabatan, dan Salam persaudaraan.
terima Kasih Anda telah berkunjung/membaca artikel saya, kebanyakan postingan di Blog Farid Aslam ini adalah hasil karya saya, namun ada beberapa yang saya rangkum, atau saya Kumpulkan dari berbagai sumber. dan ada juga yang Sahabat kirim melalui Email, ke pada saya untuk di Posting di Blog ini. Dan Sahabat juga boleh mengirimkan Cerita (fiksi, ilmu pengetahuan, pengalaman hidup, Agama Islam dan lainnya), semuanya akan saya tampung di Blog saya ini.
sekian dan Terima kasih jadilah Manusia yang berguna bagi sesama.
wassalam
Manusia Paling amat sangat Fakir akan Rahmat Robb

Translate

Popular Posts

Blog Archive